Powered by Blogger.
Selamat Datang Ke Blog Mesra Ilmu [Pedoman Dan Tauladan]


Showing posts with label Nabi Muhammad S.A.W.. Show all posts
Showing posts with label Nabi Muhammad S.A.W.. Show all posts

Thursday, August 29, 2013

Jauhi Sifat Sombong


Sifat sombong adalah satu sifat atau sikap yang sentiasa merugikan diri seseorang. Sifat sombong ini bermaksud apabila seseorang itu sentiasa merasakan diri sendiri penuh dengan kehebatan yang tidak ada pada orang lain. 

Sifat sombong boleh terjadi pada setiap manusia dengan enam penyebab utamanya iaitu ilmu, keturunan, kecantikan, kekuatan atau kuasa, kekayaan dan kenalan atau kawan. 

Islam menuntut setiap manusia untuk menuntut ilmu tidak kira seseorang itu tua atau muda. Apabila seseorang yang memiliki ilmu pengetahuan yang luas dan banyak, maka Islam sentiasa berkehendakkan ilmu itu disebarkan pada setiap orang sebagai ganjaran yang Allah berikan dan kelebihan yang ada dimiliki oleh seseorang itu. Sifat sombong terjadi apabila seseorang yang memiliki ilmu itu berpendapat bahawa ilmu yang dimiliki tersebut tidak akan ia kongsikan pada orang lain kerana ia tidak mahu orang lain mengetahui dan bersaing dengan apa yang ia miliki itu. Justeru itu, sifat sombong akan timbul di dalam diri mereka ini kerana ilmu yang tinggi yang ia miliki. 

Seperti juga keturunan, contohnya perbandingan dua hamba Allah dimana seorang memiliki keturunan yang baik dan seorang memiliki keturunan yang kurang baik. Maka, Islam mengkehendaki mereka yang memiliki keturunan yang baik sentiasa membimbing mereka yang memiliki keturunan yang kurang baik demi untuk mengubahkan keturunan yang kurang baik itu menjadi baik. 

Kecantikan pula adalah datang dari Allah S.W.T. Seseorang yang memiliki kecantikan, maka hendaklah ia menggunakan kecantikan itu dengan baik sekali dan tidak perlu sombong diri akan kecantikan yang ada kerana kecantikan itu hanyalah sementara. 

Kekuasaan dan kekayaan pula hendaklah digunakan dengan jalan yang betul. Mereka yang memiliki kemampuan sebegini perlulah menjauhi dari sifat sombong. Ini sering kali terjadi kerana seseorang yang memiliki kekuasaan dan kekayaan akan merasa diri mereka sungguh hebat dan sentiasa akan menindas mereka yang kurang hebat. 

Setiap orang juga akan menjadi sombong kerana dengan adanya kenalan atau rakan. Rakan yang baik adalah mereka yang selalu membimbing, membina dan memperingatkan rakan lain yang jauh terpesong dari jalan Allah S.W.T. Ini sering kali juga terjadi kerana apabila seseorang yang mempunyai rakan yang baik, mereka mudah melupakan rakan lain kerana mereka sentiasa fikirkan rakan yang lain itu perlu diabaikan. Jadilah rakan yang berguna kepada semua keadaan rakan, tanpa memikirkan sifat dan kelakuan rakan-rakan yang lain kerana ini akan menjadikan diri seseorang sentiasa dapat mengenali dan tidak mudah dipengaruhi akan pengalaman yang ia miliki dan juga menjadikan kekuatan di dalam diri seseorang itu untuk menempuhi pelbagai cabaran lain kelak. 

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda, maksudnya : 

"Tidak akan masuk syurga jika dalam hati seseorang, walaupun sedikit, memiliki rasa sombong"

( Riwayat Muslim )

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Tuesday, August 27, 2013

Sifat Riak Termasuk Syirik Kecil




Riak adalah perbuatan yang dilakukan bertujuan untuk supaya orang lain melihat dan memuji akan apa yang telah dikerjakan oleh seseorang. Riak boleh berlaku di dalam pelbagai aspek, antaranya ketika berjalan dengan bersifat riak, ketika solat menunjuk-nunjuk dengan riak, bercakap, ketika bekerja dan sebagainya. 

Pujian dan sanjungan yang diharapkan itu ialah terhadap peribadinya. 

Di dalam Al-Quran surah al-Ma'un Allah mencela orang yang riak dengan firman-Nya yang bermaksud : 

" Celakalah orang yang bersolat tanpa khusyuk dan orang yang riak dan orang yang tidak mahu menolong orang dengan barang yang berguna yang ia miliki " 

( Surah Al-Ma'un ; Ayat 4-7 )

Orang yang riak juga disebut sebagai orang yang mensyirikkan Allah, kerana riak termasuk salah satu daripada syirik kecil. 

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda , maksudnya: 

" Berjalan dengan sifat riak termasuk syirik (kecil) "

(Riwayat Al-Hakim)


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Perbuatan Mengungkit Tidak Masuk Syurga




Perbuatan mengungkit ini adalah menyebut-menyebut akan pemberian yang telah diberikan kepada seseorang. Sifat ini timbul kerana adanya sifat ketidak ikhlasan di dalam diri seseorang (pemberi) yang sentiasa mengharapkan balasan atas apa yang telah diberikan sebelum ini. 

Perbuatan mengungkit ini adalah perkara yang mesti dielakkan oleh setiap orang kerana perbuatan seperti ini membuatkan orang lain kurang berasa senang dengan sifat sebegini. Malah, akibat sifat mengungkit dan ketidak ikhlasan akan sesuatu pemberian, menimbulkan pula sifat mencela bagi orang yang menerima pemberian tersebut serta boleh menjatuhkan maruah seseorang. 

Perbuatan sebegini adalah berdosa besar di sisi Islam kerana ia boleh menyakiti hati seseorang dan boleh mencetuskan perpecahan persaudaraan dan persahabatan sesama Islam. 


Allah berfirman di dalam Al-Quran, maksudnya : 

" Wahai orang yang beriman, janganlah kamu membatalkan sedekah kamu dengan cara mengungkit-ungkitnya dan menyakiti hati orang yang menerimanya " 

( Surah Al-baqarah ; ayat 264 ) 


Rasulullah S.A.W. bersabda maksudnya : 

" Ada tiga golongan yang tidak dapat masuk syurga, orang yang derhaka kepada kedua ibu bapa, peminum arak dan orang yang mengungkit-ungkit pemberiannya" 

( Riwayat An-Nasa'i ) 



Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>


Akibat Umat Islam Mengutuk Sesama Islam



Di dalam agama Islam yang suci ini, kita dilarang sama sekali untuk mengutuk sesama saudara seislam kita, walaupun mereka berbangsa lain, berkulit lain, dan bahasa yang lain. Ini kerana setiap perbuatan yang kita lakukan ini akan dapat memecah belahkan tali persaudaraan Islam. 

Setiap umat Islam perlulah menjaga setiap tutur kata kerana ia adalah dituntut di dalam Islam. Dengan amalan sebegini, ia dapat menjadi contoh kepada masyarakat yang bukan beragama Islam. 

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : 


"Mencaci sesama Islam termasuk perbuatan fasik (jahat) dan membunuh (tanpa hak) menjadi kafir" 

( Riwayat Bukhari dan Muslim )

Abu Hurairah pula meriwayatkan hadis bahawa Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : 


"Tidaklah seorang yang beriman itu suka mencerca (mengutuk), menggelar seseorang dengan gelaran yang buruk, berbuat keji dan bercakap yang tidak sopan" 

( Riwayat Muslim )

Hadis ini menjelaskan bahawa orang yang beriman tidak akan melakukan perkara-perkara tersebut. Akan tetapi sekiranya kita dapati ada orang yang mengakui beragama Islam atau beriman, tetapi ia melakukan perbuatan yang dilarang tersebut, maka menunjukkan ia bukanlah tergolong dari golongan orang yang beriman. 


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Monday, August 26, 2013

Kelebihan Pahala Untuk Umat Nabi Muhammad S.A.W.



Ka’bul Ahbar berkata bahawa: “Saya telah membaca kitab yang diturunkan oleh Allah S.W.T. kepada Nabi Musa A.S., yang mana Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud : “Wahai Musa, dua rakaat yang disembahyangkan pada waktu subuh oleh Muhammad dan umatnya Aku mengampunkan apa yang terjadi pada malam dan siang hari, dia tetap dibawah lindunganKu”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, solat Zohor empat rakaat yang dilakukan oleh Muhammad dan umatnya Aku akan beri kepada mereka pengampunan pada rakaatpertama, Aku beratkan timbangan mereka pada rakaat kedua, rakaat ketiga Aku kerahkan para malikatKu bertasbih dan membacakan istighfar (memohon ampun) bagi mereka dan pada rakaat keempat Aku bukakan untuk mereka pintu-pintu langit sehingga para bidadari dapat mengintai mereka”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, empat rakaat solat Asar yang dilakukan oleh Muhammad dan umatnya, maka semua para malaikat di langit dan di bumi meminta ampun untuk mereka, maka sesiapa yang telah diminta ampun oleh malaikat, tidaklah Aku siksa mereka itu”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, solat  Maghrib tiga rakaat yang dikerjakan oleh Muhammad dan umatnya, iaitu ketika matahari terbenam maka Aku bukakan untuk mereka pintu-pintu langit, dan setiap yang mereka minta pasti akan Aku berikan”.

Firman Allah S.W.T. : “ Wahai Musa, solat isya’ empat rakaat yang dikerjakan oleh Muhammad dan umatnya, ketika terbenam mega-mega merah, solat itu adalah lebih baik dari dunia dan seisinya dan juga mereka terlepas dari dosa-dosa. Mereka itu bagaikan anak yang baru lahir dari perut ibu”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, jika Muhammad dan umatnya berwudhu’ sebagaimana Aku perintahkan maka Aku berikan kepada mereka setiap titik air wudhu’ itu dengan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, puasa yang dikerjakan oleh Muhammad dan umatnya dalam bulan Ramadhan selama sebulan dalam setiap tahun, maka akan Aku berikan mereka setiap satu hari puasa itu satu kota di syurga dan setiap kebaikan yang dilakukan oleh mereka, yang sunat akan diberi pahala sebesar pahala fardhu. Aku berikan kepada mereka satu malam yang bernama Lailatul Qadar, barang siapa yang membaca istighfar pada malam itu hanya sekali tetapi bersungguh-sungguh dan menyesal di dalam hatinya terhadap kesalahan-kesalahanya, apabila dia mati pada malam itu atau pada bulan itu, maka Aku berikan pahala kepadanya pahala 30 orang mati syahid”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, di antara umat Muhammad S.A.W. ada orang-orang yang berdiri di atas tempat-tempat tinggi untuk mengumandangkan syahadat La illaha illallah, maka pahala mereka bagaikan pahala para nabi-nabi A.S. dan rahmatKu wajib atas mereka. Sedangkan murkaKu jauh dari mereka dan tidak akan Aku tutup bagi mereka pintu taubat selama mereka tetap bersyahadat Ashhadu an Laa illaha illallah”.


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Sunday, August 25, 2013

Kelebihan Dan Kehebatan SURAH AL-KAUTSAR




SURAH AL-KAUTSAR mengandungi 3 ayat sahaja. Surah ini diturunkan di Makkah yang bermaksud sungai di syurga. Kolam sungai ini diperbuat daripada batu permata, nan indah dan cantik. Rasanya lebih manis daripada madu, warnanya pula lebih putih daripada susu dan lebih wangi daripada kasturi. Surah ini disifatkan sebagai surah penghibur hati Nabi Muhammad kerana diturunkan ketika baginda bersedih atas kematian 2 orang yang dikasihi iaitu anak lelakinya Ibrahim dan bapa saudaranya Abu Talib. 

Berbagai khasiat terkandung di dalam surah ini boleh di amalkan: 


  • Baca surah ini ketika hujan turun dan berdoa, mudah-mudahan Allah s.w.t memakbulkan doa kita.
  • Jika kita kehausan dan tiada air, bacalah surah ini dan gosokan di leher, insya Allah hilang dahaga. 
  • Jika sering sakit mata, seperti berair, gatal,bangkak sapukan air mawar yang sudah dibacakan surah ini sebanyak 10x pada mata.
  • Jika rumah dipercayai terkena sihir, baca surah ini 10x mudah-mudahan Allah s.w.t bagi ilham kepada kita dimana letaknya sihir itu.  
  • Jika membacanya 1, 000x rezeki kita akan bertambah. 
  • Jika rajin membacanya, hati kita akan menjadi lembut dan khusyuk ketika menunaikan solat. 
  • Jika orang teraniaya dan terpenjara membacanya sebanyak 71x, Allah s.w.t akan memberikan bantuan kepadanya kerana dia tidak bersalah tetapi dizalimi. 



Sabda Rasulullah S.A.W. 

Rasulullah bersabda :-  

"Barang siapa menyampaikan satu ilmu saja dan ada orang yang mengamalkan, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia) dia akan tetap memperoleh pahala" 

 

Sumber : Didapati dari seorang hamba Allah dengan pesanan " Kongsikan kepada semua "

<< Kredit Mesra Ilmu >>
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Informasi Kartikel

Informasi Ping.busuk