Powered by Blogger.
Selamat Datang Ke Blog Mesra Ilmu [Pedoman Dan Tauladan]


Showing posts with label Rasulullah S.A.W.. Show all posts
Showing posts with label Rasulullah S.A.W.. Show all posts

Wednesday, August 28, 2013

Bercakap Bohong Sifat Orang Munafik



Bercakap bohong ialah berkata-kata akan perkataan berlawanan dengan kenyataan sehingga menjadikan orang lain percaya bahawa apa yang ia kata atau ceritakan itu dianggap sebagai benar. Termasuk juga perkara yang diertikan sebagai bohong ialah menyangka buruk terhadap seseorang. Iaitu mentafsirkan dengan pengertian buruk terhadap perbuatan baik seseorang.

Bercakap bohong boleh juga mengakibatkan pergaduhan diantara saudara-saudara, rakan taulan dan orang lain. Mereka yang suka bercakap bohong tergolong di dalam golongan orang yang munafik.

Rasulullah S.A.W. bersabda, maksudnya :

“Tiga tanda seseorang itu dikira sebagai munafik, walaupun ia melakukan  solat, puasa dan ia menyangka menjadi seorang muslim. Tiga tanda itu ialah apabila bercakap ia berbohong, apabila ia berjanji ia mungkir, dan apabila diamanahkan sesuatu ia khianat”.

( Riwayat Muttafak Alaihi ) 


Bercakap bohong ini banyak memberi kesan yang buruk kepada seseorang. Antaranya :         

  • Apabila ia bercakap bohong, ia akan mendapat dosa daripada Allah S.W.T.·        
  • Akibat selalu berbohong, seseorang akan kehilangan kepercayaan daripada orang lain.    
  • Seseorang yang bercakap bohong, sukar mendapat rakan atau teman yang baik.        
  • Seseorang yang bercakap bohong, fikirannya sering kali terganggu dan sering kali merasa kekusutan akan memikirkan kesudahan bohongnya itu.      
  • Bercakap bohong juga akan mengakibatkan seseorang itu tidak akan mendapat rasa hormat dari orang lain  dan akan memalukan diri sendiri.        
  • Dan lain-lain kesan negatif yang teruk.



Maka, hindarkanlah diri dari bercakap bohong kerana bercakap bohong akan sentiasa merugikan diri seseorang. Berkata-katalah sesuatu yang benar kerana yang benar itu adalah dituntut  didalam Islam, yang benar itu juga tidak akan merugikan diri sendiri  serta mudahnya seseorang akan mendapat rakan,teman yang baik untuk selamanya.

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin


<< Kredit Mesra Ilmu >>

Monday, August 26, 2013

Azab Bagi Kaum Wanita Di Neraka

 


Sayidina Ali R.A menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah S.A.W. menangis manakala ia datang bersama Fatimah. Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah S.A.W., mengapa beliau menangis.

Rasulullah S.A.W. menjawab :  "Pada malam aku diisra'kan, aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Kerana, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya."

Putri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. Rasulullah S.A.W. menjawab:  "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kala jengking.Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri. Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya.Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malaikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan, "Mengapa mereka disiksa seperti itu?" Rasulullah S,A,W, menjawab : "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya. Perempuan yang digantung payudaranya adalah isteri yang 'mengotori' tempat tidurnya.Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mahu mandi suci dari haid dan nifas. Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah kerana ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.Perempuan yang memotong sendiri dengan gunting api neraka kerana ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena dia meninggalkan solat dan tidak mahu mandi junub.Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."

Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis. Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.



Sumber : Daripada hamba Allah dengan pesanan ( Kongsikan kepada semua khalifah-khalifah Allah sebagai peringatan )

<< Kredit Mesra Ilmu >>


Saturday, August 24, 2013

Wasiat Rasulullah S.A.W. Pada Umatnya

Gambar sekadar hiasan



Dari Abu Saied Al-Khudri r.a. berkata bahawa Rasulullah S.A.W. telah bersabda pada hari waktu Asar hingga terbenam matahari: "Bahawa sesungguhnya ingatlah bahawa dunia ini hijau lagi cantik dan manis dan Allah S.W.T. menyerahkan kepada kamu sebagai khalifah, maka Allah S.W.T. akan melihat bagaimana perbuatanmu, berhati-hatilah kamu, jangan sampai dipengaruhi oleh dunia. 

Berhati-hatilah dari pengaruh wanita, ingatlah Bani Adam dijadikan bertingkat-tingkat, ada yang dilahirkan dalam mukmin dan hidup dalam mukmin dan mati dalam mukmin. Ada pula yang lahir dalam mukmin dan hidup di dalam mukmin dan mati dalam kafir. Ada pula yang lahir dalam kafir dan hidup dalam kafir tetapi mati dalam mukmin. Ketahuilah bahawa marah itu adalah berupa api yang menyala dalam hati anak Adam, tidaklah kamu lihat matanya yang merah dan tegang kesemua uratnya, maka sesiapa yang berada dalam keadaan sedemikian maka hendaklah dia duduk. 

Ingatlah sebaik-baik orang yang lambat marah dan lekas rela, maka bila dia cepat marah cepat pula relanya, maka dia bersama-sama. Ingatlah sebaik-baik pedagang ialah yang baik cara menerima dan baik pula cara membayarnya. kalau dia baik cara menerimanya dan buruk pula bayarannya, maka ia bersama-sama. Ingatlah sesungguhnya sejahat-jahat pedagang yang buruk caranya dan buruk pula cara mengembalikan maka ia bersama-sama. 

Ingatlah jangan ada di antara kamu takut kerana seseorang sehingga tidak berkata benar terhadap apa yang diketahui dan disaksikannya sehingga bila telah sampai ke masa terbenam matahari, ingatlah sesungguhnya tiada tinggal dari umur dunia sejak masa yang lalu itu melainkan sebagaimana tinggalnya matahari yang akan terbenam ini. 



Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Informasi Kartikel

Informasi Ping.busuk