Powered by Blogger.
Selamat Datang Ke Blog Mesra Ilmu [Pedoman Dan Tauladan]


Friday, August 02, 2013

Kisah Seorang Hamba Allah Yang Diperkenankan Doanya


Ali ( bukan nama sebenar ) seorang bekas pelajar di Universiti Terkemuka Malaysia. Dia lahir dari sebuah keluarga yang sederhana dan tidak ada sumber pendapatan kekal keluarga. Setahun sudah berlalu, Ali telah tamat di dalam pembelajarannya. Ali seorang anak yatim yang ketiadaan bapanya yang telah meninggal 3tahun sebelum dia tamat pengajian.

Kini, Ali tinggal bersama ibunya dan sejak dia sudah tamat pengajian, dia telah bekerja di satu sektor swasta yang tidak berapa hebat dan pendapatannya agak tidak memberangsangkan. Setahun telah berakhir Ali bekerja di Syarikat tersebut, dan Ali cuba mencari pekerjaan yang lain setaraf dengan anugerah yang dimilikinya semasa di Universiti namun tidak menjumpai juga. Ali meneruskan pekerjaan tersebut dengan penuh redha dan bersabar. Walaupun pendapatan Ali tidak seberapa, dia dapat melunaskan hutang pembelajarannya, serta makan dan minum Ali bersama ibunya, Ali tetap merasa syukur kepada Allah S.W.T. kerana dengan yang sedikit ini mampu Ali menjalankan tanggungjawabnya kepada ibunya. 

Dikisahkan pada suatu hari, Ali telah diberhentikan kerja di tempat kerja tersebut. Pemberhentian dia disebabkan kerana syarikat yang dia kerja berhadapan dengan masalah kewangan. Ali merasa sungguh terkilan serta kepeningan melanda diri dia. Dia khuatir akan tidak mendapat pekerjaan lain dengan segera dan tidak dapat menghasilkan pendapatan untuk keperluan harian bersama ibunya.


Sebulan telah berlalu, Ali mencari pekerjaan tidak ditemukan jodoh juga oleh Allah S.W.T. Ibunya selalu berkata dan bertanya kepada Ali apakah dia tidak mendapat pekerjaan lagi. Ali hanya mampu menggelengkan kepala dan dia mendapat tekanan hebat dari rakan-rakan seperjuangan yang telah mendapat pekerjaan yang tetap dan hasil upah yang lumayan. Walaupun sebulan Ali mencari pekerjaan tidak bertemu juga, Ali sentiasa memohon berdoa kepada Allah S.W.T. agar ia ditemukan dengan pekerjaan yang baik untuk dia, dan mampu meneruskan mencari sumber pendapatan untuk dia dan ibunya. 

Ali selalu berkata dengan ibunya, agar meminta berkat ibunya berdoa untuk menunjukkan supaya dia mendapat pekerjaan yang baik selepas ini. Jika tidak mendapat pekerjaan yang baik pun, dia tetap mendapat apa-apa kerja asalkan dia mampu memberi dan melunaskan tanggungjawabnya. Setiap malam, Ali selalu menghabiskan masanya bersama tikar sembahyangnya yang buruk lagi rapuh.

Ali sentiasa tidak putus asa dalam berusaha mencari pekerjaan lain serta dia sentiasa memohon agar Allah S.W.T. menunjukkan dan memberikan dia tempat pekerjaan yang sesuai serta pekerjaan yang lebih baik untuknya berbanding sebelum ini. Ianya berterusan selama sebulan ke dua bulan berlalu. 

Pada suatu ketika, dia pergi ke kedai untuk membeli serba sedikit barangan keperluan makanannya dengan membawa wang yang tidak seberapa. Ketika ali sibuk hendak membayar barang yang dibelinya, ia menyelak senaskah surat khabar di bahagian iklan jawatan kosong. Ali ternampak satu syarikat mengiklankan jawatan kosong yang memerlukan pakar setaraf dengan kelulusannya selama ini. Syarikat tersebut agak ternama dan terkemuka di dunia global lagi canggih kini. Kadar upah yang ditawarkan untuk jawatan tersebut agak lumayan dan tinggi sekali. Tanpa membuang masa, ali sempat mengingati alamat syarikat tersebut dan terus membayar barang yang dibelinya dengan segera.

Tiba sahaja dirumah, Ali terus menulis semula alamat syarikat tersebut di atas sekeping kertas buruk dan terus mencapai bajunya yang agak lusuh kerana sudah beberapa hari tidak dibasuhnya. Ibunya hairan dengan ali yang berkeadaan terburu-buru seperti dirasuk  syaitan. Ibunya bertanya kepada Ali akan keadaannya begitu, lalu Ali memberitahu kepada ibunya untuk keluar sebentar pergi ke syarikat yang dibacanya di iklan suratkhabar tersebut.

Ali sempat memberitahu kepada ibunya agar mendoakan supaya dia ditawarkan bekerja di situ. Ibunya lantas menjawab dengan hati yang baik dan senyuman yang manis dengan berkata bahawa ia sentiasa mendoakan masa depan Ali yang cerah. Ali terus mencapai lagi beg sandang buruknya yang berisi dengan sijil-sijil dan salinan “resume” nya. 

Dengan langkah kanan, Ali sempat berdoa kepada Allah S.W.T. agar dia keluar ini mendapat keberkatan supaya dimurahkan rezekinya untuk mendapat pekerjaan itu. Setibanya dia di syarikat tersebut, Ali terus bertanyakan kepada “pak cik gate” yang berada dihadapan pintu pagar syarikat tersebut akan iklan jawatan kosong syarikat itu. Lalu Ali dibenarkan masuk untuk pergi ke pejabat utama syarikat itu untuk mengisi borang kerja serta untuk “interview” sekali.

Selang sejam kemudian, Ali keluar dari kawasan syarikat tersebut dengan riak muka yang gembira sekali. Ali terus cepat-cepat pulang kerumah untuk memberitahu khabar gembira kepada ibunya. Tiba sahaja dirumah, Ali terus mendakap ibunya lantas memberitahu kepada ibunya bahawa dia telah ditawarkan bekerja di syarikat tersebut. Malah, permulaan upah untuk Ali dibayar dengan kadar yang sungguh lumayan sekali. Ibunya sungguh terharu dan gembira sekali kerana anaknya telah mendapat kerja semula serta pendapatan yang sungguh lumayan pula. 

Ali dan ibunya bersyukur dan berterima kasih kepada Allah S.W.T. kerana dengan berkat doa dan usahanya diperkenankan oleh Allah S.W.T. Malah disertakan sekali dengan bonus pendapatan yang lumayan buat Ali.

Lima tahun telah berlalu, Ali bekerja di syarikat tersebut dan keadaan dia serta ibunya telah berubah sama sekali. Ali telah membawa ibunya berpindah kerumah yang lebih luas, malah perkakasan dan barangan keperluan mereka amat cukup lengkap dan hampir sempurna. Ali bersyukur ke Hadrat Illahi kerana dengan berkat doa, tawakal dan usahanya selama ini telah diperkenankan oleh Allah S.W.T. Kini, Ali telah meneruskan rutin harian kehidupannya sedia kala dan berjanji dengan ibunya agar dia meneruskan pekerjaan tersebut dan akan bekerja sehingga Allah mengizinkan dia disitu. 

Akhir kata, percayalah bahawa setiap apa yang kita lakukan di dunia ini, Allah jualah yang memberi dan menentukan serta dengan limpah kurnia, berkatNya juga yang menjadikan kita seorang yang berguna dunia akhirat. Tidak ada yang diperlukan didunia untuk berjaya melainkan doa Ibu bapa, dan doa kepada Allah S.W.T. Jika A yang Allah janjikan pada kita, maka A lah yang kita dapat. Insyallah, moga cerita ini menjadi teladan dan pedoman untuk kita semua.


Terima Kasih,

                   --- >> [kredit Mesra Ilmu] 

3 comments:

Post a Comment

Tambah komen anda di sini...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Informasi Kartikel

Informasi Ping.busuk