Powered by Blogger.
Selamat Datang Ke Blog Mesra Ilmu [Pedoman Dan Tauladan]


Saturday, August 31, 2013

Nabi Ibrahim Dengan Kiasan Bingkai Pintu


Pada suatu hari, Nabi Ibrahim A.S. datang ke Mekah bertujuan untuk menziarahi anaknya Ismail. Ketika baginda tiba, Nabi Ismail tiada di rumah sebaliknya ada seorang perempuan yang tidak dikenalinya dalam rumah itu.
Perempuan itu merupakan menantunya sendiri tetapi baginda memang tidak mengenalinya dan perempuan itu pun tidak mengenali bapa mertuanya iaitu Nabi Ibrahim A.S.
Tanpa berlengah baginda bertanya kepada perempuan itu tentang nabi Ismail. Perempuan itu memberitahu bahawa Nabi Ismail keluar memburu.
Apabila disoal tentang suasana kehidupan mereka maka perempuan itu menjawab :
Kami hidup susah dan kesempitan”. Nabi Ibrahim A.S. bertanya lagi : ” Adakah kamu mempunyai tetamu? Adakah kamu mempunyai bekalan makanan dan minuman?”. Jawab perempuan tadi :” Kami tidak mempunyai tetamu dan kami juga tidak mempunyai bekalan makanan dan minuman”.
Melihat dan memerhati kepada tingkah laku serta jawapan yang diberikan oleh perempuan itu maka Nabi Ibrahim A.S. mendapati bahawa perempuan itu merupakan seorang tidak berakhlak mulia serta selama ini tidak pernah senang hati hidup bersama Nabi Ismail.
Dia juga bersifat bakhil dan tidak menghormati tetamu. Sebelum bertolak pulang maka Nabi Ibrahim A.S. berpesan kepada perempuan tadi yang juga merupakan menantunya :
"Sampaikan salamku kepada suamimu dan pesanlah kepadanya agar menukar bingkai pintu rumahnya"
Sebaik sahaja Nabi Ibrahim A.S. meninggal rumah itu maka pulanglah Nabi Ismail dalam keadaan seperti orang yang merasakan sesuatu telah berlaku sepanjang sepeninggalannya pergi memburu. Lalu baginda bertanya kepada isterinya :
Adakah ada seseorang datang menziarahimu?”. Jawab isterinya :” Ya! ada iaitu seorang tua begini sifatnya telah datang menziarahi dan telah menyoalku tentang dirimu. Aku telah menerangkan segala apa yang berlaku kepadanya”.
Baginda bertanya lagi :” Adakah dia meninggalkan sebarang pesanan kepadamu?”. Jawab isterinya : “Ya! dia telah berkirim salam kepadamu dan meminta aku memberitahumu agar engkau menukar bingkai pintu rumahmu”.
Mendengar jawapan daripada isterinya lantas Nabi Ismail menjelaskan kepadanya :” Itulah dia bapaku dan dia telah memerintahkan aku supaya berpisah denganmu dan pulanglah kepada keluargamu semula”. Nabi Ismail terus menceraikan isterinya dan mengahwini perempuan yang lain.
Setelah berlalu beberapa lama masa maka nabi Ibrahim datang semula ke Mekah untuk menziarahi anaknya Ismail.
Kali ini sebagaimana yang pernah berlaku ketika penziarahannya yang dulu yang mana Nabi Ismail tiada di rumah.
Baginda mendapati ada seorang perempuan yang baru dalam rumah anaknya. Perempuan itu menyambut kedatangannya dengan penuh hormat dan diberi layanan yang baik.
Nabi Ibrahim A.S. bertanya perempuan itu yang juga merupakan menantunya yang baru : ” Adakah kamu mempunyai tetamu?”. Jawab perempuan itu :” Ya! iaitu engkau”.
Kemudian baginda bertanya mengenai kehidupan mereka berdua lalu perempuan itu menjawab :” Kami berada dalam keadaan baik dan bahagia”. Sambil itu dia memuji-muji Allah.
Sebelum pulang Nabi Ibrahim A.S. berpesan kepada perempuan itu : ” Apabila suamimu pulang maka sampaikan salamku kepadanya dan beritahunya supaya terus kekalkan bingkai pintu rumahnya”. Kemudian nabi Ibrahim berlalu pergi.
Setelah Nabi Ismail tiba di rumahnya maka isterinya telah menceritakan bahawa ada seorang tua yang datang menziarahinya sepanjang ketiadaannya.
Dia memberitahu tentang rupa bentuk dan sifat lelaki tua itu serta menyampaikan salam dan pesanan daripada lelaki tua itu kepada Nabi Ismail.
Mendengar penjelasan yang diberikan oleh isterinya lalu Nabi Ismail dengan gembira memberitahu :” Dia merupakan bapaku dan dia berpesan agar menjagamu dan jangan menceraikanmu”. Nabi Ismail terus hidup bersama isterinya itu sehinggalah beranak cucu.
Sumber : HarianIslam
<< Kredit Mesra Ilmu >>


Kisah Kematian Saidina Umar al-Khattob R.A.



Abu Lu'luah seorang Majusi telah bertemu dengan Saidina Umar R.A. dan mengadu mengenai jumlah kharaj (macam cukai) yang dikenakan ke atasnya untuk dijelaskan kepada tuannya iaitu Mughirah bin Syu'bah agak tinggi. Kadar jumlah yang terpaksa dibayar ialah 4 dirham setiap hari yang mana Saidina Umar R.A. yang mendengar pengaduan ini mengatakan bahawa jumlah itu agak bersesuaian dan tidak terlalu membebankan. Ini berdasarkan kepada pendapatnya hasil daripada beberapa kerja yang dilakukan.

Sebenarnya Saidina Umar R.A. memang boleh mempertimbangkan rayuannya itu sebagaimana beliau berbuat demikian dengan mereka yang lain tetapi beliau tetap dengan pendiriannya bahawa kadar yang dikenakan tidak membebankan Abu Lu'luah. Apabila rayuannya itu tidak diterima oleh Saidina Umar R.A. maka dia terus berlalu dari situ dalam keadaan marah dan penuh perasaan dendam. Dia berniat dalam hati untuk membunuh Saidina Umar R.A. dan hanya menunggu masa yang sesuai untuk melaksanakan niat jahatnya itu.

Pada suatu hari ketika Saidina Umar R.A. bersama para sahabat yang lain ingin mendirikan solat Subuh, Abu Lu'luah turut sama masuk ke masjid dan berada dicelah-celah para sahabat yang lain.
Saidina Umar R.A. di gelar Amirul Mukminin.Ketika Abu Lu'luah hampir dengan Saidina Umar R.A., dia terus menikam Saidina Umar R.A. Abu Lu'luah telah menikam sebanyak 6 tikaman. 1 tikaman terkena di bahagaian perut Saidina Umar R.A. Abu Lu'luah menikam menggunakan pisau bermata dua, tikaman yang terkena di bahagian perut menyebabkan Saidina Umar R.A. gugur syahid.

Setelah menikam Saidina Umar, Abu Lu'luah cuba melarikan diri  tetapi ditahan oleh para sahabat yang lain. Apabila ditahan menyebabkan dia terus menggunakan pisaunya untuk menikam mereka yang cuba menangkapnya.

Ini menyebabkan sebelas atau tiga belas orang sahabat gugur syahid dan yang lain ramai yang luka. Namun begitu para sahabat cuba juga untuk menangkap penjenayah yang kejam itu dan akhirnya Abdullah bin 'Auf az-Zuhri berjaya memegang bajunya dan terus menariknya sehingga dia rebah di atas lantai. Melihat dirinya telah terkepong dan tertangkap maka dia terus membunuh dirinya sendiri dengan menggunakan pisau ditangannya. Selepas itu Abdullah bin 'Auf terus memenggalkan kepala penjenayah itu.

Para muslimin yang berada di situ terus memangku beliau dalam keadaan penuh kebimbangan. Beliau menyeru :" Adalah di kalangan kamu ini Abdul Rahman bin 'Auf?". Para muslimin menyahut : " Ya! ada wahai Amirul Mukminin". Beliau berkata :"Katakanlah kepadanya agar mengimamkan para muslimin dalam menunaikan solat Subuh!. Ia merupakan solat fardhu yang diwajibkan ketika ini".

Saidina Umar R.A. telah menghembuskan nafas yang terakhir pada subuh hari pertama bulan Muharram tahun 22 hijrah ketika dalam usianya 63 tahun, iaitu sama dengan umur Rasulullah S.A.W dan Saidina Abu Bakar ketika kewafatan keduanya.

Selepas jenazah beliau selesai diurus maka Suhaib ar-Rumi telah mengimamkan para muslimin dalam menyembahyangkan jasad yang mulia ini. Beliau dikebumikan dalam bilik Sayyidatina 'Aisyah selepas mendapat keizinannya. Maqam beliau berada berhampiran maqam Rasulullah S.A.W dan Saidina Abu Bakar.

Pada hari itu juga para ahli majlis Syura telah bermesyuarat dan sebulat suara melantik Saidina Uthman bin al-'Affan sebagai khalifah ar-rashid yang ketiga menggantikan Saidina Umar al-Khattob al-Faruq R.A. sebagai pemimpin Daulah Islamiah.

Fakta : Pengikut Syiah mengagungkan Abu Lu'luah di dalam doanya. Mereka sentiasa mengangkat maqam Abu lu'luah sebagai pejuang agama mereka.

"Jika ada kesilapan daripada kisah ini, berharap agar anda semua boleh memberikan komen sebagai pembetulan"

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin


<< Kredit Mesra Ilmu >>


Thursday, August 29, 2013

Jauhi Sifat Sombong


Sifat sombong adalah satu sifat atau sikap yang sentiasa merugikan diri seseorang. Sifat sombong ini bermaksud apabila seseorang itu sentiasa merasakan diri sendiri penuh dengan kehebatan yang tidak ada pada orang lain. 

Sifat sombong boleh terjadi pada setiap manusia dengan enam penyebab utamanya iaitu ilmu, keturunan, kecantikan, kekuatan atau kuasa, kekayaan dan kenalan atau kawan. 

Islam menuntut setiap manusia untuk menuntut ilmu tidak kira seseorang itu tua atau muda. Apabila seseorang yang memiliki ilmu pengetahuan yang luas dan banyak, maka Islam sentiasa berkehendakkan ilmu itu disebarkan pada setiap orang sebagai ganjaran yang Allah berikan dan kelebihan yang ada dimiliki oleh seseorang itu. Sifat sombong terjadi apabila seseorang yang memiliki ilmu itu berpendapat bahawa ilmu yang dimiliki tersebut tidak akan ia kongsikan pada orang lain kerana ia tidak mahu orang lain mengetahui dan bersaing dengan apa yang ia miliki itu. Justeru itu, sifat sombong akan timbul di dalam diri mereka ini kerana ilmu yang tinggi yang ia miliki. 

Seperti juga keturunan, contohnya perbandingan dua hamba Allah dimana seorang memiliki keturunan yang baik dan seorang memiliki keturunan yang kurang baik. Maka, Islam mengkehendaki mereka yang memiliki keturunan yang baik sentiasa membimbing mereka yang memiliki keturunan yang kurang baik demi untuk mengubahkan keturunan yang kurang baik itu menjadi baik. 

Kecantikan pula adalah datang dari Allah S.W.T. Seseorang yang memiliki kecantikan, maka hendaklah ia menggunakan kecantikan itu dengan baik sekali dan tidak perlu sombong diri akan kecantikan yang ada kerana kecantikan itu hanyalah sementara. 

Kekuasaan dan kekayaan pula hendaklah digunakan dengan jalan yang betul. Mereka yang memiliki kemampuan sebegini perlulah menjauhi dari sifat sombong. Ini sering kali terjadi kerana seseorang yang memiliki kekuasaan dan kekayaan akan merasa diri mereka sungguh hebat dan sentiasa akan menindas mereka yang kurang hebat. 

Setiap orang juga akan menjadi sombong kerana dengan adanya kenalan atau rakan. Rakan yang baik adalah mereka yang selalu membimbing, membina dan memperingatkan rakan lain yang jauh terpesong dari jalan Allah S.W.T. Ini sering kali juga terjadi kerana apabila seseorang yang mempunyai rakan yang baik, mereka mudah melupakan rakan lain kerana mereka sentiasa fikirkan rakan yang lain itu perlu diabaikan. Jadilah rakan yang berguna kepada semua keadaan rakan, tanpa memikirkan sifat dan kelakuan rakan-rakan yang lain kerana ini akan menjadikan diri seseorang sentiasa dapat mengenali dan tidak mudah dipengaruhi akan pengalaman yang ia miliki dan juga menjadikan kekuatan di dalam diri seseorang itu untuk menempuhi pelbagai cabaran lain kelak. 

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda, maksudnya : 

"Tidak akan masuk syurga jika dalam hati seseorang, walaupun sedikit, memiliki rasa sombong"

( Riwayat Muslim )

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Wednesday, August 28, 2013

Pemakan Dan Pemberi Rasuah



Pemakan rasuah ialah orang yang menerima wang atau harta sogokan kerana membelakangkan hukum atau peraturan untuk membolehkan orang yang tidak termasuk ke dalam peraturan itu mendapat keistimewaan atau orang yang melanggar hukuman terlepas daripada hukuman. Sedangkan ia adalah orang yang diamanahkan menjaga, menjalankan dan menegakkan hukum, tetapi lantaran ia diberi rasuah, maka ia mengabaikannya.

Pemberi rasuah pula ialah orang yang menggunakan wang atau harta untuk menyuruh orang yang mempunyai kuasa terhadap sesuatu peraturan agar ia tidak menjalankan peraturan itu demi kerana keuntungan kepadanya atau ia menyelamatkan diri daripada hukuman peraturan itu.

Kedua-dua golongan itu disabdakan oleh Nabi S.A.W.

Dari Abu Hurairah R.A. bahawa Nabi S.A.W. bersabda, maksudnya:

“Allah melaknat pemberi dan penerima rasuah”.

( Riwayat Ibnu Hibban )

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin


<< Kredit Mesra Ilmu  >>

Bercakap Bohong Sifat Orang Munafik



Bercakap bohong ialah berkata-kata akan perkataan berlawanan dengan kenyataan sehingga menjadikan orang lain percaya bahawa apa yang ia kata atau ceritakan itu dianggap sebagai benar. Termasuk juga perkara yang diertikan sebagai bohong ialah menyangka buruk terhadap seseorang. Iaitu mentafsirkan dengan pengertian buruk terhadap perbuatan baik seseorang.

Bercakap bohong boleh juga mengakibatkan pergaduhan diantara saudara-saudara, rakan taulan dan orang lain. Mereka yang suka bercakap bohong tergolong di dalam golongan orang yang munafik.

Rasulullah S.A.W. bersabda, maksudnya :

“Tiga tanda seseorang itu dikira sebagai munafik, walaupun ia melakukan  solat, puasa dan ia menyangka menjadi seorang muslim. Tiga tanda itu ialah apabila bercakap ia berbohong, apabila ia berjanji ia mungkir, dan apabila diamanahkan sesuatu ia khianat”.

( Riwayat Muttafak Alaihi ) 


Bercakap bohong ini banyak memberi kesan yang buruk kepada seseorang. Antaranya :         

  • Apabila ia bercakap bohong, ia akan mendapat dosa daripada Allah S.W.T.·        
  • Akibat selalu berbohong, seseorang akan kehilangan kepercayaan daripada orang lain.    
  • Seseorang yang bercakap bohong, sukar mendapat rakan atau teman yang baik.        
  • Seseorang yang bercakap bohong, fikirannya sering kali terganggu dan sering kali merasa kekusutan akan memikirkan kesudahan bohongnya itu.      
  • Bercakap bohong juga akan mengakibatkan seseorang itu tidak akan mendapat rasa hormat dari orang lain  dan akan memalukan diri sendiri.        
  • Dan lain-lain kesan negatif yang teruk.



Maka, hindarkanlah diri dari bercakap bohong kerana bercakap bohong akan sentiasa merugikan diri seseorang. Berkata-katalah sesuatu yang benar kerana yang benar itu adalah dituntut  didalam Islam, yang benar itu juga tidak akan merugikan diri sendiri  serta mudahnya seseorang akan mendapat rakan,teman yang baik untuk selamanya.

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin


<< Kredit Mesra Ilmu >>

Perbuatan Yang Menjamin Masuk Neraka Ialah Membunuh Diri



Membunuh diri adalah seseorang yang berusaha untuk membinasakan dan merosakkan diri dari pelbagai cara lantaran kerana ia kecewa untuk hidup. Mereka yang membunuh diri adalah mereka yang hilang keyakinan kepada Allah S.W.T. dan berputus asa dengan rahmat Allah.

Orang yang membunuh diri layaklah ia dimasukkan ke dalam neraka. Perbuatan membunuh diri adalah kerana dengan pelbagai faktor yang telah berlaku di dalam diri seseorang. Di Malaysia, kejadian membunuh diri berlaku melalui beberapa akibat dan masalah. Antaranya mereka membunuh diri kerana berhutang. Apabila seseorang telah berhutang terlalu banyak, dan mereka sentiasa rasa tertekan akan hutang-hutang yang telah mereka hadapi, jalan penyelesaian terkahir mereka adalah membunuh diri.

Perkara membunuh diri ini boleh dielakkan dengan mendekatkan diri kepada Allah S.W.T. Akibat mereka lupa kepada Allah S.W.T, hati mereka tidak mendapat cahaya yang suci dan keberkatan dari Allah S.W.T.

Firman Allah S.W.T. yang bermaksud :

“Janganlah kamu membunuh diri mu sendiri. Sesungguhnya Allah amat menyayangi diri kamu”

( Surah An-Nisa’ Ayat 29 )


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin


<< Kredit Mesra Ilmu >>

Memperolehi Harta Melalui Cara Haram


Memperolehi harta melalui cara haram bermaksud mencari rezeki atau memperoleh harta melalui cara berjudi, riba, menipu dalam perniagaan, mencuri dan lain-lain yang dil arang oleh Allah S.W.T. dan Rasul-Nya.

Di Malaysia, masih ada juga tempat-tempat yang digunakan untuk kerja-kerja seperti ini. Kerja-kerja sebegini banyak akan memberi kesan yang negatif jika dilakukannya sehingga memakan dari hasil yang haram.

Antara kesan-kesan negatif yang akan terjadi jika kita memperolehi dari sumber-sumber yang haram ialah : 

  • Memberi impak yang buruk kepada generasi-generasi atau keturunan-keturunan seseorang jika hasil rezeki perolehi dari sumber yang haram.
  • Hasil dari sumber haram akan membuatkan seseorang akan lupa pada Allah S.W.T. kerana mereka akan bergantung dengan sumber berkenaan sahaja.         
  • Membuatkan seseorang akan merasa angkuh dan bongkak jika mula mendapat hasil yang lumayan dari kerja-kerja seperti penipuan di dalam perniagaan.      
  • Membuatkan kebahagiaan di dalam hidup seseorang akan hilang.   
  • Menjadikan orang lain akan hilang kepercayaan dan hilang rasa hormat kepada diri orang yang mengerjakan kerja-kerja yang haram.    
  • Dan lain-lain.

       Firman Allah S.W.T. yang bermaksud :

     “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan  jalan yang batil” 


       ( Surah Al-Baqarah Ayat 188 )

      Maka, hendaklah seseorang yang bergelar khalifah di bumi Allah S.W.T. menghindarkan diri dari melakukan kerja-kerja atau memperolehi harta dari sumber-sumber yang haram kerana yang haram ini adalah kerja yang dikutuk dan di laknat oleh Allah S.W.T.

     Mudah-mudahan kehidupan kita sentiasa dirahmati dan diberkati oleh Allah S.W.T. Insyallah…

     Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

    << Kredit Mesra Ilmu >>


Tuesday, August 27, 2013

Sifat Riak Termasuk Syirik Kecil




Riak adalah perbuatan yang dilakukan bertujuan untuk supaya orang lain melihat dan memuji akan apa yang telah dikerjakan oleh seseorang. Riak boleh berlaku di dalam pelbagai aspek, antaranya ketika berjalan dengan bersifat riak, ketika solat menunjuk-nunjuk dengan riak, bercakap, ketika bekerja dan sebagainya. 

Pujian dan sanjungan yang diharapkan itu ialah terhadap peribadinya. 

Di dalam Al-Quran surah al-Ma'un Allah mencela orang yang riak dengan firman-Nya yang bermaksud : 

" Celakalah orang yang bersolat tanpa khusyuk dan orang yang riak dan orang yang tidak mahu menolong orang dengan barang yang berguna yang ia miliki " 

( Surah Al-Ma'un ; Ayat 4-7 )

Orang yang riak juga disebut sebagai orang yang mensyirikkan Allah, kerana riak termasuk salah satu daripada syirik kecil. 

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda , maksudnya: 

" Berjalan dengan sifat riak termasuk syirik (kecil) "

(Riwayat Al-Hakim)


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Perbuatan Mengungkit Tidak Masuk Syurga




Perbuatan mengungkit ini adalah menyebut-menyebut akan pemberian yang telah diberikan kepada seseorang. Sifat ini timbul kerana adanya sifat ketidak ikhlasan di dalam diri seseorang (pemberi) yang sentiasa mengharapkan balasan atas apa yang telah diberikan sebelum ini. 

Perbuatan mengungkit ini adalah perkara yang mesti dielakkan oleh setiap orang kerana perbuatan seperti ini membuatkan orang lain kurang berasa senang dengan sifat sebegini. Malah, akibat sifat mengungkit dan ketidak ikhlasan akan sesuatu pemberian, menimbulkan pula sifat mencela bagi orang yang menerima pemberian tersebut serta boleh menjatuhkan maruah seseorang. 

Perbuatan sebegini adalah berdosa besar di sisi Islam kerana ia boleh menyakiti hati seseorang dan boleh mencetuskan perpecahan persaudaraan dan persahabatan sesama Islam. 


Allah berfirman di dalam Al-Quran, maksudnya : 

" Wahai orang yang beriman, janganlah kamu membatalkan sedekah kamu dengan cara mengungkit-ungkitnya dan menyakiti hati orang yang menerimanya " 

( Surah Al-baqarah ; ayat 264 ) 


Rasulullah S.A.W. bersabda maksudnya : 

" Ada tiga golongan yang tidak dapat masuk syurga, orang yang derhaka kepada kedua ibu bapa, peminum arak dan orang yang mengungkit-ungkit pemberiannya" 

( Riwayat An-Nasa'i ) 



Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>


Akibat Umat Islam Mengutuk Sesama Islam



Di dalam agama Islam yang suci ini, kita dilarang sama sekali untuk mengutuk sesama saudara seislam kita, walaupun mereka berbangsa lain, berkulit lain, dan bahasa yang lain. Ini kerana setiap perbuatan yang kita lakukan ini akan dapat memecah belahkan tali persaudaraan Islam. 

Setiap umat Islam perlulah menjaga setiap tutur kata kerana ia adalah dituntut di dalam Islam. Dengan amalan sebegini, ia dapat menjadi contoh kepada masyarakat yang bukan beragama Islam. 

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : 


"Mencaci sesama Islam termasuk perbuatan fasik (jahat) dan membunuh (tanpa hak) menjadi kafir" 

( Riwayat Bukhari dan Muslim )

Abu Hurairah pula meriwayatkan hadis bahawa Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : 


"Tidaklah seorang yang beriman itu suka mencerca (mengutuk), menggelar seseorang dengan gelaran yang buruk, berbuat keji dan bercakap yang tidak sopan" 

( Riwayat Muslim )

Hadis ini menjelaskan bahawa orang yang beriman tidak akan melakukan perkara-perkara tersebut. Akan tetapi sekiranya kita dapati ada orang yang mengakui beragama Islam atau beriman, tetapi ia melakukan perbuatan yang dilarang tersebut, maka menunjukkan ia bukanlah tergolong dari golongan orang yang beriman. 


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Kisah Imam Hambali Menolak Pemberian Hamdan



Pada suatu hari, Imam Hambali sedang dalam perjalanan jauh bersama-sama teman-temannya. Kerana jauhnya perjalanannya, mereka kehabisan makanan dan perbelanjaan. Untuk mendapatkan sesuatu, Imam Hambali dan teman-temannya singgah di rumah seorang yang bernama hamdan Bin Sinan Al-Wasity yang kebetulan orang berada.

Rombongan itu menceritakan keadaan mereka. Hamdan bersimpati ke atas mereka dan memberikan bantuan kepada semua teman-teman Imam Hambali. Mereka menerima pemberian itu, kecuali Imam Hambali sahaja yang tidak mahu menerima bahkan beliau mnegeluarkan sehelai bajunya dan berkata : “Siapa yang mahu menjualkan baju ini, aku kuberi hadiah”.

Hamdan mengeluarkan seuncang wang dan menyerahkannya kepada Imam Hambali. Namun Imam Hambali menolak dan tetap ingin menjual bajunya yang dibuat dari bulu itu. Isteri Hamdan berkata : “Dia adalah seorang yang soleh dan tidak suka menerima pemberian sedikit pun”.

Kini Hamdan ada cara lain iaitu mengambil baju kurung Imam Hambali untuk membelinya. Diapun  membayar dengan harga yang tinggi dengan harapan Imam Hambali mahu menerima wang penjualan itu. Sayang setelah Imam Hambali mengetahui bahawa wang sebanyak itu tidak patut untuk harga sehelai baju kasar, beliau pun mengambil baju itu semula dan terus pergi meninggalkan rumah Hamdan tanpa mengambil apa-apa.


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>


Monday, August 26, 2013

Merdeka 2013 “ Malaysiaku Berdaulat, Tanah Tumpahnya Darahku”



Ambang Kemerdekaan kali ke-56 hampir tiba. Kini, Negaraku Malaysia akan menyambut ulang tahun kemerdekaan Tanah Melayu pada 31 Ogos 2013. Kemerdekaan pada tahun ini telah bermula dengan pelancaran bendera Jalur Gemilang 2013 di Dataran Zero, Sungai Petani, Kedah pada 16 Ogos 2013 yang lepas pada jam 8.00 malam.

Teristimewa ulang tahun yang akan menjadi kenangan selamanya adalah ambang kemerdekaan akan disambut dengan unggulnya di Pusat Maritim, Presint 5, Putrajaya. Sambutan bermula pada jam 8.00 malam bertarikh 30 Ogos 2013 untuk menunggu detik-detik kemerdekaan tepat jam 12.00 tengah malam. 

Awal pagi 31 Ogos 2013, jam 7.30 pagi akan berlangsungnya Acara Perbarisan Hari Kemerdekaan Ke-56 bertempat di Dataran Merdeka, Kuala Lumpur. Acara ini akan disambut dengan gilang-gemilang dengan pelbagai aktiviti bagi memperingati perjuangan-perjuangan terdahulu demi membebaskan maruah Tanah Melayu dari gengaman penjajah.


Mengimbau kembali ketika Peristiwa Pengistiharan Tarikh Kemerdekaan pada 1 Januari 1956, rombongan rundingan kemerdekaan telah  bertolak ke Karachi, Pakistan dengan menaiki kapal laut bernama M.V. Asia. Seramai 10,000 orang yang sebilangan terdiri daripada ahli-ahli UMNO telah pergi mengikuti rombongan tersebut di Pelabuhan Tanjung Pagar, Singapura. 

Ketika menjelang malam 30 Ogos, Bandar kuala lumpur diterangi dengan cahaya-cahaya lampu kenderaan yang membawa bendera Persekutuan Tanah Melayu. Berpuluh-puluh ribu rakyat Tanah Melayu, tidak kira tua atau pun muda, berpusu-pusu menuju ke Kelab Padang Selangor. Di sepanjang Batu Road, kedai-kedai terbuka sehingga larut malam, bagi meraikan sambutan kemerdekaan yang pertama bagi Tanah Melayu.




Wartawan-wartawan, pihak-pihak media, dan jurugambar dari pelbagai rantau negara berkumpul di sekitar padang bagi mendapatkan liputan peristiwa kemerdekaan Tanah Melayu. Tiga tiang bendera dipacakkan di tengah-tengah padang bagi mengibarkan bendera UMNO disebelah kanan, bendera Union Jack di tengah dan bendera Perikatan di sebelah kiri. 

Kini, peristiwa-peristiwa dahulu akan kembali menyegarkan ingatan setiap anak-anak Tanah Melayu akan perjuangan dan erti kemerdekaan yang akan berlangsung tidak lama lagi. Kedaulatan Tanah Melayu sentiasa akan disemai di setiap jiwa dan raga rakyat-rakyat Malaysia, supaya tidak ditenggelam dek zaman, dengan arus pembangunan dan peredaran zaman. 


Sumber : Sambutan Merdeka, MalaysiaMerdeka – 56

<< Kredit Mesra Ilmu >>


Azab Bagi Kaum Wanita Di Neraka

 


Sayidina Ali R.A menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah S.A.W. menangis manakala ia datang bersama Fatimah. Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah S.A.W., mengapa beliau menangis.

Rasulullah S.A.W. menjawab :  "Pada malam aku diisra'kan, aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Kerana, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya."

Putri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. Rasulullah S.A.W. menjawab:  "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kala jengking.Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri. Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya.Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malaikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan, "Mengapa mereka disiksa seperti itu?" Rasulullah S,A,W, menjawab : "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya. Perempuan yang digantung payudaranya adalah isteri yang 'mengotori' tempat tidurnya.Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mahu mandi suci dari haid dan nifas. Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah kerana ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.Perempuan yang memotong sendiri dengan gunting api neraka kerana ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena dia meninggalkan solat dan tidak mahu mandi junub.Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."

Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis. Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.



Sumber : Daripada hamba Allah dengan pesanan ( Kongsikan kepada semua khalifah-khalifah Allah sebagai peringatan )

<< Kredit Mesra Ilmu >>


Kelebihan Pahala Untuk Umat Nabi Muhammad S.A.W.



Ka’bul Ahbar berkata bahawa: “Saya telah membaca kitab yang diturunkan oleh Allah S.W.T. kepada Nabi Musa A.S., yang mana Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud : “Wahai Musa, dua rakaat yang disembahyangkan pada waktu subuh oleh Muhammad dan umatnya Aku mengampunkan apa yang terjadi pada malam dan siang hari, dia tetap dibawah lindunganKu”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, solat Zohor empat rakaat yang dilakukan oleh Muhammad dan umatnya Aku akan beri kepada mereka pengampunan pada rakaatpertama, Aku beratkan timbangan mereka pada rakaat kedua, rakaat ketiga Aku kerahkan para malikatKu bertasbih dan membacakan istighfar (memohon ampun) bagi mereka dan pada rakaat keempat Aku bukakan untuk mereka pintu-pintu langit sehingga para bidadari dapat mengintai mereka”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, empat rakaat solat Asar yang dilakukan oleh Muhammad dan umatnya, maka semua para malaikat di langit dan di bumi meminta ampun untuk mereka, maka sesiapa yang telah diminta ampun oleh malaikat, tidaklah Aku siksa mereka itu”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, solat  Maghrib tiga rakaat yang dikerjakan oleh Muhammad dan umatnya, iaitu ketika matahari terbenam maka Aku bukakan untuk mereka pintu-pintu langit, dan setiap yang mereka minta pasti akan Aku berikan”.

Firman Allah S.W.T. : “ Wahai Musa, solat isya’ empat rakaat yang dikerjakan oleh Muhammad dan umatnya, ketika terbenam mega-mega merah, solat itu adalah lebih baik dari dunia dan seisinya dan juga mereka terlepas dari dosa-dosa. Mereka itu bagaikan anak yang baru lahir dari perut ibu”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, jika Muhammad dan umatnya berwudhu’ sebagaimana Aku perintahkan maka Aku berikan kepada mereka setiap titik air wudhu’ itu dengan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, puasa yang dikerjakan oleh Muhammad dan umatnya dalam bulan Ramadhan selama sebulan dalam setiap tahun, maka akan Aku berikan mereka setiap satu hari puasa itu satu kota di syurga dan setiap kebaikan yang dilakukan oleh mereka, yang sunat akan diberi pahala sebesar pahala fardhu. Aku berikan kepada mereka satu malam yang bernama Lailatul Qadar, barang siapa yang membaca istighfar pada malam itu hanya sekali tetapi bersungguh-sungguh dan menyesal di dalam hatinya terhadap kesalahan-kesalahanya, apabila dia mati pada malam itu atau pada bulan itu, maka Aku berikan pahala kepadanya pahala 30 orang mati syahid”.

Firman Allah S.W.T. : “Wahai Musa, di antara umat Muhammad S.A.W. ada orang-orang yang berdiri di atas tempat-tempat tinggi untuk mengumandangkan syahadat La illaha illallah, maka pahala mereka bagaikan pahala para nabi-nabi A.S. dan rahmatKu wajib atas mereka. Sedangkan murkaKu jauh dari mereka dan tidak akan Aku tutup bagi mereka pintu taubat selama mereka tetap bersyahadat Ashhadu an Laa illaha illallah”.


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Raja Mesir Yang Lumpuh Kerana Kecantikan Siti Sarah

gambar sekadar hiasan

Dalam sebuah kitab menceritakan bahawa apabila Nabi Ibrahim A.S. hendak pergi ke Mesir maka beliau mendapat tahu bahawa raja Mesir itu sangat jahat dan sangat suka mengambil isteri orang dengan paksa, raja Mesir itu mempunyai orang-orang suruhan di setiap pelusuk.

Apabila Nabi Ibrahim A.S. mendengar berita tentang perbuatan raja tersebut maka beliau sangat risau sebab isteri beliau, Siti Sarah adalah wanita yang sangat cantik. Nabi Ibrahim A.S. telah membuat peti dan memasukkan Siti Sarah ke dalam peti dan menguncinya, kemudian Nabi Ibrahim A.S. meletakkan peti tersebut di belakang unta dan terus menuju ke Mesir.

Apabila sampai di suatu tempat maka pembantu raja Mesir mengarahkan supaya peti tersebut di buka, kerana mereka hendak melihat isinya tetapi Nabi Ibrahim enggan membuka peti tersebut sehingga datang pembantu-pembantu raja lain. Akhirnya mereka membuka peti tersebut dan mereka terkejut apabila dilihat seorang wanita yang sangat cantik berada di dalam peti itu. Salah seorang dari pembantu raja itu bertanya: “Apakah wanita ini isteri kamu?”. Nabi Ibrahim A.S. berkata: “Dia adalah adik kandungku”.

Pembantu raja itu berkata: “Saya fakir wanita ini sangat sesuai untuk raja kami”.

Setelah berkata demikian, maka pembantu raja pun membawa Siti Sarah kepada raja Mesir. Allah S.W.T. telah membuka hijab yang mana Nabi Ibrahim A.S. dapat melihat apa yang berlaku dari luar.

Apabila Siti Sarah berada di hadapan raja Mesir itu maka raja Mesir itu menghampiri Siti Sarah dan menghulurkan tangan kepada Siti Sarah, oleh kerana Siti Sarah adalah isteri kekasih Allah maka Allah S.W.T. melumpuhkan kaki dan tangan raja Mesir itu.

Apabila raja mMesir melihat kaki dan tangannya menjadi lumpuh maka diapun berkata: “Wahai wanita ahli sihir, kamu telah melumpuhkan kaki dan tanganku”.

Siti Sarah berkata: “Wahai raja yang zalim, aku bukannya ahli sihir seperti yang kamu sangkakan, aku adalah isteri Khaliilullah (isteri kekasih Allah). Dia (Nabi Ibrahim A.S.) telah berdoa kepada Allah S.W.T. dan Allah S.W.T. telah menerima doanya dengan melumpuhkan kamu”.

Akhirnya raja Mesir itu bertaubat lalu Allah S.W.T. menyembuhkan kaki dan tangannya menjadi baik seperti mulanya pada ketika itu juga.

Setelah kaki dan tangannya sembuh, maka dia memandang Siti Sarah dia berkeinginan lagi ke atas Siti Sarah, tetapi Allah sentiasa menjaga isteri kekasihnya sehingga dia tidak dapat melihat.

Setelah raja itu menjadi buta maka diapun bertaubat lagi, maka Allah S.W.T. pun mengembalikan penglihatannya.

Setelah raja itu dapat melihat semual maka perangai syaitannya itu tetap tidak berubah dia cuba menggangu Siti Sarah buat kali ketiga, kali ini Allah S.W.T. melumpuhkan keseluruhan anggotanya. Akhirnya dia bertaubat dengan sebenar-benar taubat.

Sebaik sahaja keseluruhan anggota raja itu menjadi lumpuh maka diapun memerintahkan pengawalnya membawa Nabi Ibrahim A.S.

Setelah Nabi Ibrahim A.S. datang maka raja yang lumpuh itu berkata: “Wahai Ibrahim, hukumlah saya sekehendak hatimu”.

Nabi Ibrahim A.S. : “Ini adalah perintah Tuhan saya, oleh itu saya tidak akan bertindak menghukum sesuatu dengan perintah Allah”.

Sebaik sahaja Nabi Ibrahim A.S. selesai berkata maka turunlah malaikat Jibrail A.S. lalu berkata: “Wahai Ibrahim, Allah S.W.T. berkata kepada kamu:  ‘katakanlah kepada raja itu supaya dia menyerahkan  kesemua kerajaannya dan segala harta bendanya kepada kamu, kemudian berdoalah kamu untuknya’”.

Setelah Nabi Ibrahim A.S. mendapat perintah maka beliau pun berkata kepada raja tersebut tentang hukum Allah, raja tersebut redha dengan hukum Allah. Setelah raja itu bersetuju dengan hukuman tersebut maka Nabi Ibrahim pun berdoa untuknya, akhirnya Allah menyembuhkan kembali seluruh anggota raja tersebut dan dia dapat bergerak seperti sedia kala.

Apabila raja itu telah sembuh dari lumpuhnya maka dia pun menghadiahkan Siti Hajar (budak perempuan) kepada Siti Sarah. Apabila Siti Sarah menerima Siti Hajar maka Siti Sarah pun berkata: “Aku rela suamiku berkahwin dengan Siti Hajar kerana dia bersusah hati sebab tidak mempunyai anak”.

Setelah itu Nabi Ibrahim berkata: “Wahai Sarah, janganlah kamu bersusah hati, sesungguhnya Allah telah membuka hijab antara kau dan saya”.

(Dari Kitab As Sab’iyyaati)


Budak perempuan bernama Siti Hajar setelah berkahwin dengan Nabi Ibrahim A.S. melahirkan seorang putera bernama Ismail A.S. 


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Sunday, August 25, 2013

Kelebihan Dan Kehebatan SURAH AL-KAUTSAR




SURAH AL-KAUTSAR mengandungi 3 ayat sahaja. Surah ini diturunkan di Makkah yang bermaksud sungai di syurga. Kolam sungai ini diperbuat daripada batu permata, nan indah dan cantik. Rasanya lebih manis daripada madu, warnanya pula lebih putih daripada susu dan lebih wangi daripada kasturi. Surah ini disifatkan sebagai surah penghibur hati Nabi Muhammad kerana diturunkan ketika baginda bersedih atas kematian 2 orang yang dikasihi iaitu anak lelakinya Ibrahim dan bapa saudaranya Abu Talib. 

Berbagai khasiat terkandung di dalam surah ini boleh di amalkan: 


  • Baca surah ini ketika hujan turun dan berdoa, mudah-mudahan Allah s.w.t memakbulkan doa kita.
  • Jika kita kehausan dan tiada air, bacalah surah ini dan gosokan di leher, insya Allah hilang dahaga. 
  • Jika sering sakit mata, seperti berair, gatal,bangkak sapukan air mawar yang sudah dibacakan surah ini sebanyak 10x pada mata.
  • Jika rumah dipercayai terkena sihir, baca surah ini 10x mudah-mudahan Allah s.w.t bagi ilham kepada kita dimana letaknya sihir itu.  
  • Jika membacanya 1, 000x rezeki kita akan bertambah. 
  • Jika rajin membacanya, hati kita akan menjadi lembut dan khusyuk ketika menunaikan solat. 
  • Jika orang teraniaya dan terpenjara membacanya sebanyak 71x, Allah s.w.t akan memberikan bantuan kepadanya kerana dia tidak bersalah tetapi dizalimi. 



Sabda Rasulullah S.A.W. 

Rasulullah bersabda :-  

"Barang siapa menyampaikan satu ilmu saja dan ada orang yang mengamalkan, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia) dia akan tetap memperoleh pahala" 

 

Sumber : Didapati dari seorang hamba Allah dengan pesanan " Kongsikan kepada semua "

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Kisah Nabi Yahya Dengan Iblis



Diriwayatkan bahawa Yahya A.S. telah melihat Iblis membawa pengait dari segala macam bahan. Maka Yahya A.S. pun bertanya: "Wahai Iblis, pengait apakah yang kamu bawa itu?". Mendengar pertanyaan Nabi Yahya itu maka Iblis pun berkata: "Semua yang aku bawa ini adalah untuk kesenangan nafsu, aku akan mendapatkan anak Adam dengannya". 

Lalu Nabi Yahya A.S. berkata : "Adakah bahagian aku ada di dalamnya?". Iblis berkata : "Ya ada, kadang-kadang kamu kenyang, lalu aku membuat kamu merasa berat untuk berzikir dan bersolat". Nabi Yahya A.S. bertanya lagi: "Ada apa-apa lagi selain dari itu untuk ku?". Iblis menjawab : "Tidak". Nabi Yahya berkata lagi : "Bagi Allah wajib atasku, aku tidak akan memenuhi perutku dengan makanan-makanan untuk selamanya". Mendengar kata Nabi Yahya A.S. itu, Iblis berkata : "Dan bagi Allah atasku, aku tidak akan menasihati lagi walaupun seorang muslim buat selamanya". 


Sumber : Daripada pemahaman dan pembacaan admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Saturday, August 24, 2013

Wasiat Rasulullah S.A.W. Pada Umatnya

Gambar sekadar hiasan



Dari Abu Saied Al-Khudri r.a. berkata bahawa Rasulullah S.A.W. telah bersabda pada hari waktu Asar hingga terbenam matahari: "Bahawa sesungguhnya ingatlah bahawa dunia ini hijau lagi cantik dan manis dan Allah S.W.T. menyerahkan kepada kamu sebagai khalifah, maka Allah S.W.T. akan melihat bagaimana perbuatanmu, berhati-hatilah kamu, jangan sampai dipengaruhi oleh dunia. 

Berhati-hatilah dari pengaruh wanita, ingatlah Bani Adam dijadikan bertingkat-tingkat, ada yang dilahirkan dalam mukmin dan hidup dalam mukmin dan mati dalam mukmin. Ada pula yang lahir dalam mukmin dan hidup di dalam mukmin dan mati dalam kafir. Ada pula yang lahir dalam kafir dan hidup dalam kafir tetapi mati dalam mukmin. Ketahuilah bahawa marah itu adalah berupa api yang menyala dalam hati anak Adam, tidaklah kamu lihat matanya yang merah dan tegang kesemua uratnya, maka sesiapa yang berada dalam keadaan sedemikian maka hendaklah dia duduk. 

Ingatlah sebaik-baik orang yang lambat marah dan lekas rela, maka bila dia cepat marah cepat pula relanya, maka dia bersama-sama. Ingatlah sebaik-baik pedagang ialah yang baik cara menerima dan baik pula cara membayarnya. kalau dia baik cara menerimanya dan buruk pula bayarannya, maka ia bersama-sama. Ingatlah sesungguhnya sejahat-jahat pedagang yang buruk caranya dan buruk pula cara mengembalikan maka ia bersama-sama. 

Ingatlah jangan ada di antara kamu takut kerana seseorang sehingga tidak berkata benar terhadap apa yang diketahui dan disaksikannya sehingga bila telah sampai ke masa terbenam matahari, ingatlah sesungguhnya tiada tinggal dari umur dunia sejak masa yang lalu itu melainkan sebagaimana tinggalnya matahari yang akan terbenam ini. 



Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Akibat Tidak Mengerjakan Solat, Satu Kampung Musnah


Sabda Rasulullah S.A.W. yang bermaksud: "Solat itu adalah tiang agama, sesiapa yang mendirikan solat maka dia telah menegakkan agama, dan barang siapa yang meninggalkan solat maka dia telah meruntuhkan agama". 

Pada suatu hari Nabi Isa A.S. telah melawat sebuah perkampungan, kesemua penduduk kampung itu sangat taat beribadat kepada Allah S.W.T. Nabi Isa memberi salam kepada mereka dan beliau pun duduk bersama mereka. 

Nabi Isa A.S. melihat makanan dan minuman mereka itu terdiri dari buah-buahan yang beraneka warna, sementara anak-anak dan para ibu pula kelihatan cukup cantik. Perhiasan yang dihiasi di kampung tersebut tidak dapat digambarkan kerana kecantikan yang amat sangat. Setelah itu Nabi Isa A.S. pun beredar dari situ. 

Tidak berapa lama kemudian, Nabi Isa A.S. datang semula ke perkampungan tersebut. Alangkah terperanjat apabila melihat kesemua penduduk itu termasuk anak-anak kecil dan ibu-ibu kesemuanya mati dan keadaan kampung tersebut juga musnah sama sekali. 

Nabi Isa A.S. pun berdoa kepada Allah S.W.T. untuk mengetahui apa yang telah berlaku: "Ya Allah ya Tuhanku, tunjukkan kepadaku sebab-sebab penduduk kampung yang taat kepadaMu ini menjadi begini? Adakah sebabnya mereka ini telah meninggalkan solat atau mereka ini telah menderhaka kepadaMu?". 

Allah S.W.T berfirman: " Wahai Isa, penduduk kampung ini tidak menderhaka kepadaKu tetapi telah lalu seorang yang telah meninggalkan solat di kampung ini dan dia telah membasuh mukanya dengan air mereka itu, maka setiap titis air yang jatuh ke bumi telah memusnahkan mereka". 

kalau kita tidak mahu mengajak seseorang mendirikan solat dan mentaati perintah Allah maka apabila turun siksa Allah maka kesemua mereka yang beriman juga akan menerimanya. Oleh itu, janganlah kamu mementingkan diri sendiri sahaja tetapi hendaklah menasihatkan orang lain yang lalai dengan dunia supaya kembali mengingati Allah S.W.T. 


Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

4000 Tahun Merasa Sakitnya Sakaratul Maut

gambar sekadar hiasan



Diriwayatkan bahawa Nabi Isa A.S. telah menghidupkan orang yang mati dengan izin Allah S.W.T. Orang-orang kafir telah berkata : " Wahai Isa, sesungguhnya kamu telah menghidupkan orang yang baru mati, mungkin mereka yang kamu hidupkan itu belum betul-betul mati. Kalau kamu orang yang benar maka cubalah kamu hidupkan orang yang mati pada zaman pertama dahulu supaya dapat kami lihat".

Nabi Isa berkata : " Katakanlah orang yang hendak kamu lihat".

Orang-orang kafir berkata : " Hidupkanlah Sam Bin Hud supaya kami dapat lihat kebenaranmu".

Nabi Isa A.S. pun pergi ke kubur Sam Bin Hud lalu mengerjakan solat dua rakaat dan berdoa kepada Allah. Maka dengan izin Allah S.W.T. maka hiduplah Sam Bin Hud.

Setelah Sam Bin Hud dihidupkan, Nabi Isa melihat rambut dan janggutnya sudah putih, lalu Nabi Isa A.S. berkata: " Wahai Sam kenapa rambut kamu putih beruban padahal rambut kamu tidak begini sebelum ini?".

Sam Bin Hud berkata : " Aku telah mendengar panggilan kamu, aku sangka kiamat sudah tiba maka rambut dan janggut aku menjadi putih beruban sebab takutnya hari kiamat".

Nabi Isa A.S. berkata: "Sudah berapa lama kamu meninggal?".

Sam Bin Hud berkata: "Aku telah meninggal sejak 4,000 tahun, tetapi sampai sekarang belum lagi hilang sakitnya sakaratul maut dan cukup pedih".



Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< Kredit Mesra Ilmu >>

Anak Kecil Menasihati Orang Dewasa



Dalam sebuah riwayat menyatakan bahawa ada seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi sungai. Semasa dia berjalan-jalan dia terpandang seorang anak kecil sedang menangis sambil mengambil wudhuk. 

Apabila orang tua itu melihat si anak kecil yang sedang menangis, maka dia pun bertanya: "Wahai anak kecil, kenapa engkau menangis?". 

Anak kecil itu berkata: "Wahai pakcik, saya telah membaca Al-Quran sehingga sampai ke ayat yang berbunyi 'Yaa ayyuhal ladziina aamanuu quu anfusakum' yang bermaksud, 'Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu akan dirimu'. Saya menangis sebab saya takut akan dimasukkan ke dalam api neraka". 

Orang tua itu berkata: "Wahai anak kecil janganlah kamu takut sesungguhnya kamu terpelihara dan tidak akan dimasukkan ke dalam neraka". 

Anak kecil itu berkata: "Wahai pakcik, pakcik adalah orang yang berakal, tidakkah pakcik lihat kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali mereka akan memasukkan ranting-ranting dahulu kemudian baru mereka akan memasukkan kayu yang besar. Jadi tentulah saya yang akan dibakar terlebih dahulu barulah akan dibakar orang dewasa". 

Orang tua itu berkata sambil menangis: "Sesungguhnya anak kecil ini lebih takut kepada neraka daripada orang dewasa, maka bagaimana keadaan kami nanti". 

Sumber : Daripada pembacaan dan pemahaman admin

<< kredit Mesra Ilmu >>
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Informasi Kartikel

Informasi Ping.busuk